Makanan dan Corona

Ini dia bulan yang paling ditunggu para umat Muslim. Bulan Ramadhan, selain banyak berkah, bulan ini juga bulan dimana semua makanan ta’jil muncul.  Biasanya sih es blewah, es timun suri, kolak pisang, kurma, biji salak, es cendol , bubur sumsum, bubur ketan item, es merah delima,  beeeeuh enak semua ya.

Buat yang ga jago masak, kita harus bersyukur Indonesia ini gudangnya makanan enak, dan setiap sudut jalan ada aja yang jualan ta’jil dan kita punya abang-abang ojol kesayangan yang siap mengantar pesanan kita ke rumah.  Dan sering juga dapat ta’jil dari tetangga kan ? Saya sih sering (Makasih ya tetanggaku).

Sayangnya pada masa pandemi kaya gini, pasti bingung mau beli ta’jil atau jajanan. Kalau beli parno deh, takut ketularan covid19.  Tapi ngga beli lebih bingung lagi, masa 30 hari puasa, bukanya pakai air putih aja,  atau mentok di es teh manis.

Eits jangan parno dulu, kita tetap bisa makan semua ta’jil yang dibeli kok.  Karena virus Covid19 tidak menyebar dari makanan.  Yang jelas kita harus tau pengolahan makanannya higienis, lalu virus ternyata tidak bisa tahan lama-lama berada di benda mati.  Karena makanan masuk kategori benda mati, kecuali makanan kamu masih bisa lari sih lebih baik jangan dimakan, capek ngejarnya. 

Dan virus tidak tahan asam lambung, jadi kalau makanan yang ada virus kita telan, virus tersebut otomatis akan mati ketika kita cerna.

Tapi, kita tetap harus waspada dengan kemasan dari makanan yang kita beli.  Plastik pembungkus paling luar baiknya di lap dulu dengan kain atau tissue yang sudah disemport disinfektan, lalu keluarkan makanan dari dalam plastik atau pembungkus.  Paling baik sih makanan langsung dipindahkan ke wadah punya kita sendiri, dan wadah dari restoran atau penjualnya kita sisihkan dulu untuk kemudian nanti kita cuci dengan sabun sampai bersih. 

Nah terus untuk makanan nih, jika makanan yang kamu beli adalah bahan mentah seperti buah atau sayur, dicuci dulu ya pakai air yang mengalir atau pakai sabun khusus pencuci sayur dan buah.  Kalau makanan yang kamu beli adalah makanan panas (hot meal) tidak ada salahnya dipanaskan ulang.  Tapi kalau berupa minuman dingin atau masuk kategori cold meal , pindahkan wadahnya saja.

 

 

Dan jangan lupa cuci tangan dengan sabun selama 20 detik sebelum makan ya.  Kalau udah beres bersih-bersih makanan ta’jil dan buka puasanya, jangan sampai pas udah waktunya berbuka, eeeeeh ngga bisa nikmatin makanannya dengan maksimal karena ada sariawan.  Tenang aja, kalo sariawan tinggal pakai  Aloclair plus, bahan utamanya dari aloevera. Aman dan alami, ditambah lagi ada tiga varian sesuai kebutuhan kamu.  Ada gel, spray dan mouthwash.  Sama kaya ta’jil nih, tinggal pilih mau es dawet, es pisang ijo, bubur sumsum, es merah delima atau langsung makan nasi.

Selamat berpuasa ya, selalu jaga kesehatan dan ingat, buka puasanya setelah adzan maghrib ya, jangan sebelumnya.


Artikel

Artikel Lainnya